Halo!

Ini post pertama di tahun 2016 sejak post terakhir di tahun 2015 lalu.
Maafkan, cerita Bandungnya ngga aku lanjutin, ngga bisa move on dari segudang memori itu.
Liburan sama anak Holiday (Della, Sebas, Thieto, Willy, Filbert, Ilham) setahun lalu cukup membekas di pikiranku, ngga bisa kuhilangkan sepeser pun, masih keinget cuilan demi cuilan memori, dari hal ngga penting sampai yang benar-benar penting.

Cerita dikit ya, kalau bukan gara-gara TOD, aku ngga bakal sama Nalendra kaya sekarang....meskipun sempet bingung gara-gara ada 3 cowok ngedeket. Sempet baper juga sama salah satu anak holiday hahahaha tapi ujungnya alhamdullilah bisa sama Nalendra, tepat, meskipun sekarang belum ada status sih..
Lanjut.

2015-ku penuh kenangan, dari baper tai sampai haha-hihi, dari nangis bombay sampai kosong setengah mati ngalamin semua. Apalagi sama mama, kerjaannya debat terus, beda pendapat terus. Kesel.
Biasalah, masalah kuliah. Mama antara rela dan ngga rela ngelepas anaknya di Malang. Katanya pergaulan Malang rusak, takut banget aku kumpul kebo. Sangat teramat menghela nafas..
Segitu ngga percayanya ke aku, ma?
Aku ngga pernah bohongin mama, lho
Mau pergi kemana, lagi telpon sama siapa, pergi sama siapa aja,  semua temen yang main ke rumah aku kenalin ke mama, ngga pernah keluyuran sampe pagi, jarang pergi sama temen; lebih tepatnya sering nolak ajakan temen buat keluar, demi mama, ngasih kepercayaan ke mama
Tapi segitunya ta, mama ngga percaya sama aku?

Desemberku banyak kelabunya, ngga kerasa damai seperti yang kebanyakan orang alami.
24 malem, aku berdebat hebat sama mama dengan keputusan akhir kuliah di Surabaya. Oke, malem itu aku kubur dalam-dalam semua mimpi masuk UB. Bahkan masuk IPB yang notabene aku sudah ada free pass nya pun aku rela ngga jadi ke sana, demi mama, biar aku ngga jauh-jauh dari keluarga. Ke Malang pun sudah aku blacklist, karena bener-bener ngga boleh sama mama. Mama takut sama pergaulannya, takut aku kelewat batas. Aku browsing-browsing dan ketemulah ITS sama UPN Surabaya yang sebenernya bikin mikir 2 kali.
25 pagi, semua saudara datang ke rumah. Seperti biasa, yang berumur cukup mulai ditanya kapan menikah, dan aku pun juga mulai ditanya kapan menikah mau kuliah dimana. Yahh, cuman bisa angkat bahu aja kalo ditanyain "Belum tau...", jawabku pasrah

Tante: Tasya mau masuk jurusan apa?
Aku   : Maunya sih ke teknologi pangan, te
Tante: Ohh, ke IPB aja, sya.. Di Bogor kan tante ada rumah.
              Nanti sama tante aja disana..
Aku   : Ngga boleh sama mama, te..
Tante: Cyk(manggil mama), Tasya kuliah di Bogor aja, nanti biar sama aku tinggalnya
Mama: *bengong* nggak usah dek (manggil tante)
Tante: Lho gapapa mba, IPB top lho. Yakin deh aku, Tasya bisa masuk sana.
              Lagian rumahku sama IPB ngga jauh
*semua sodara pada dukung aku ke IPB*
Mama: Nggak, biar Tasya kuliah di Brawijaya Malang aja
 
Nggak, biar Tasya kuliah di Brawijaya Malang aja


*terus semua sodara langsung ngomong kuliah*
Aku sendiri ngalih, ngga pingin bahas kuliah dulu
Enak main sama sepupu sepupuku yang masih kecil, menghibur diri


BOOM
Sihir macam apalagi nih.
Baru semalem ngotot-ngototan ngga boleh, fix ngga boleh
Sampai-sampai udah hampir benci Malang karena ngga bisa sekolah sana
Dan hari ini...mama bilang boleh.
Kesel ngga sih!
Hidupku kaya diombang-ambing..
Masuk arsi ngga boleh, masuk ini ngga boleh, masuk itu ngga boleh.
Dilema abis dari Desember.............sampai sekarang.

Pertengahan Januari ini, guru BK ku bakal input nilai buat SNMPTN
Aku sih pesimis ngga lolos SNMPTN karena memang progress nilai menurun >3 poin
Jadi, aku bergantung sama SBMPTN
Tapi jurusannya ini lho. Mau kuliah dimana, mau jurusan apa, aku jadi ga ada arah lagi
Bingung setengah mampus..
Aku sedih gaes, sedih bener
Btw kalo Papa sih dukung aku. Fine fine aja aku mau kuliah mana
Kuliah luar kota gapapa, biar kendel katanya
 Yha, sampai sini dulu aja segelintir galau-galaunya

Sekarang ngomongin yang seneng-seneng
2015-ku mayan banyak hepinya.
Seneng, adek uwe udah gede.
Udah bisa diajakin curhat sama temen jalan kalo lagi suntuk 
Udah ngerti.. seneng aneeeett
Rapotan kemaren si Bagas (adek), dapet nilai bagus. Nilai rapotnya diatas 3,00 semua. Ada sih yg 3,1 tapi dikit. Rata-rata 3,2 - 3,7
NICE dek, NICEEEE!!!!|
Bagas kelas 7 sekarang. Dia berkembang pesat.
Padahal pas dia SD masaaalaaaah udiknya setengah mati.
Rapotnya jelek terus, ngepres lebih tepatnya.
Akhirnya karena udah bikin kemajuan pesat, sebelum natal ku ajak dia nonton.
Bayarin dia nonton, beliin dia donat, minuman, makanan, semua yg dia pengen beli.
Kelar dompet ini nak, kelar sudah :')
Untung dia ga minta dibeliin baju atau tas atau teman-temannya.
Intinya, seneng bangettttt Bagas udah bisa berubah. 
Emang tipe tipe kakak sayang adek kok. 
Tinggal ngurusin adek yang satunya aja, Ragil; bandele jiannn edian
Malese masalaaah, kerjaannya main game, ngumpat, ngelawan mama papa
Mulutnya tuh ya, pingin tak sambel!!! Berani banget sama orang tua.
Sempet pinter juga ngecash game sampe 3juta pake kartu papa
3 JUTA JIRRRRR!!!!!!!!
Dia diem-diem perhatiin papa waktu i-banking pake klik bca yang biru-biru itu
De fak. Aku aja sampai sekarang ga ngerti caranya transfer uang sendiri. fak.
Semoga Tuhan menjamah Ragil agar kembali jadi anak yang baik, penurut, dan normal, AMIN.


Oya, barusan 11.11 ini.
Wish aku, semoga 2016 ini tenang buatku.
Semoga semua keraguan, kegalauan, perselisihan dikurangi, dihilangkan kalau bisa.
Semoga aku semakin tidak banyak tingkah, jadi anak manis yang diem.
Semoga yang terbaik di 2016 ini, usahaku berbuah, bisa masuk perguruan tinggi negri.
Amin :)
 

Komentar

Postingan Populer