nge-drum \m/

Drummer newbie~
Ya begitulah. Hehe..

Jadi, post ini bisa dibilang telat. Soalnya gue nge-drum-nya tanggal 18 Mei -_-v maap yaa sodara sekalian~ Habis nail art sih kemaren. Males ngeblog. Muehehehe. Oke lanjuttt..

Jadi gini ceritanyo,
Sekitar seminggu sebelum tanggal 18 Mei (lupa tanggalnya :p), gue janjian sama Yapeg buat latihan drum bareng Klemen juga. Awalnya sih iseng. Cuman gara-gara terus-terusan denger lagunya GirlDeMo -Crow Song sama Hatsune Miku - Heaven. Oya, itu tadi lagunya anime. Hehe

Drumnya itu asik bangettttt, nge-denger terus-terusan itu malah bikin pingin main drum. Tapi.. apa daya gue ngga punya drum.. Jadi, larinya ke Yapeg, temen gue yang bakatnya emang di musik. Dia bisa mainin alat musik apa aja. Keren kan? Tapi tampangnya ngga sekeren bakatnya #plak Hoho

Tapi emang biasanya, fisik alias penampilan luar seniman emang keliatan menonjol, apalagi yang laki-laki. Sudah dibuktikan dengan beberapa survey pengamatan gue. Hahaaa. Kok jadi ngaco gini ya topiknya?-_-v
Okay, back to our topic~

Nah, si Klemen itu udah belajar drum sama si Yapeg. Kata Yapeg, Klemen bisa mainin 10 macem lagu dalam waktu kurang lebih 2 jam. Sugoi bangettttt.. Gara-gara cerita itu, gue jadi pingin dan penasaran.

Hari itu pulang pagi, sekitar jam 9 an, udah keluar sekolah dan udah siap buat nggebuk drum. Tapi, waktu hari H-nya itu..Ternyata Klemen ngga bisa nemenin latihan, soalnya dia bantu papanya kerja .__. Trus, gue? Sendirian? Latihan nge-drum sendirian? Di rumah cowo? BIG NO!

But the show practice must go on!
Gue tetep mau latihan hari itu juga! Setelah sekian lama nunggu waktu yang tepat. Huh-___-

Akhirnya, gue nyeret Maretta.. Maaf yaa Etta :p Muehehee 
Jadi akhirnya hari itu gue ditemenin Maretta. Makasih Maretta :D
Hari itu kita berdua ke rumah Yapeg. Yapeg waktu itu masih di sekolah, dan kita saling tunggu-tungguan ngga jelas gitu. Setelah gue telpon, eh dia baru cusss ke rumah. Gubrak -_- Gue sama Maretta nunggu sampe keringetan gitu -,- 

Akhirnya dia dateng sama Yusak, sepeda motornya pelan banget, dan itu disengajain. Wtf, bikin kesel. Habis mereka nyampe, kita berempat langsung ke lantai atas. Ke studio drum mini ala Yapeg~ Tempatnya di lantai paling atas rumahnya. Tangga ke studio mini ini kecil banget, jadi kalo naik harus satu-per-satu. Sampe di atas, gue minta tolong si Yapeg buat nyontohin gimana caranya nge-drum lagu yang gue suka itu. Jadi gue setel lagunya lewat hp. Dengan hanya bantuan telinganya yang super ajaib itu, ketukan drum yang di lagu sama ketukan drum yang di mainin itu pas banget. Sama persis. KEREN!!

Oke, gue perhatiin dia main. Lama-lama, garuk-garuk kepala juga sih ngeliatnya.. Gerakan tangannya itu cepet banget -___-
Akhirnya gue nyoba 'ngulangin' apa yang tadi dia mainin. Walhasil.... KACAU BALAU -_- Ritmenya jelek, iramanya ngga pas, ketukannya ngga teratur. Wtf.

Anak tk ginian mah juga bisa ._.

Karena malu, latihan diliatin, akhirnya gue nyuruh Yusak turun ke bawah, hehe. Lah gimana? Gue kan malu, kalo latihan diliatin gitu~
Akhirnya, gue minta ajarin dasar-dasarnya dulu.
Emang sih, belajar suatu hal itu ngga boleh langsung lompat ke level yang tinggi. Misalnya aja kaya anak balita gitu, kalo prosesnya dia bisa jalan kan, harus bisa merangkak dulu. Bukannya dari tiduran langsung koprol. Jelas impossible kan? BANGET. Mana ada bayi habis tiduran langsung koprol? Bayi jin mungkin yang bisa kaya gitu..
Eh ini ngomongin apasih? Ngelantur gini?

*skip*

Akhirnya, Yapeg turun nyusul Yusak..  Dia bakal dengerin ritme drumnya dari bawah, pintu studio mininya ngga ditutup. Cuman gue sama Maretta yang ada di atas. Maretta duduk nemenin gue sambil bb-an. Gue? Jelas, nge-drum \m/ Hahaaa xD

35 minutes later..........
Yeay, akhirnya gue bisa!!! Berasa drummer gitu. Huakakaka xD
Capek juga sih -_- Kaki pegel, nginjek injekkan yang di bawah itu(?) Ngga tau namanya .__. Tangan juga, mayan pegel. 
Tapi, seneng banget lah.. Ada pengalaman gitu. Nggebuk drum. Hohoo

Habis gitu, karena udah rada bosen, gue sama Maretta manggil Yapeg. Akhirnya gue gitaran dan Yapeg yang nge-drum. Ujung-ujungnya, gue tetep aja megang gitar. Kayanya emang ngga bakat megang drum gitu ya -_-v

Akhirnya, setelah udah capek. Kita semua turun ke bawah. Ngga nyangka.. Udah banyak anak cowo ngumpul di rumah Yapeg. Ada Yusak, Sinyo, Mbar, Redika, sama Onyong. Omaigat -_- Kok jadi sarang cowo gini? t(-_-t)
Karena ngga enak alias sungkan, gue sama Maretta cabut aja, balik ke sekolah. Sungkan bangett, banyak cowo -_- Meskipun ada Bu Sri (guru bahasa indonesia di sekolah gue ._. yang merangkap jabatan jadi mamanya Yapeg. wkwk) di bawah, tetep aja sungkan gitu. Nah, akhirnya gue cabut.
Nunggu papa jemput gue di sekolah..

Okelah, sekian ceritanya..
Sampai ketemu di post berikutnya~
Bakal bahas liburan perpisahan gue di Bali loo..

Gue bakal update tentang perpisahan gue di Bali dari tanggal 20 Mei - 24 Mei kemaren, keren!! Keep calm and follow my post \m/




Salam,
Drummer newbie~
\m/

Komentar

Entri Populer