Bad feelings -__,-

Readers, ternyata bener yahh.. Feeling itu kadang-kadang ada benernya, dan kali ini aku dapat bad feelings, trus bad feelings itu terjadi -_-. Kalian pasti mikir, kenapa kata feelingsnya pake huruf "s"? Soalnya, kejadian buruknya terjadi 2 kali -_,-. Well, langsung aja baca nih kejadian buruk yang aku alami. Mulai dari kejadian buruk kedua, yang ada hubungannya sama kejadian buruk pertama. Check this out :

Hari ini, setelah bangun tidur siang, aku merasa kelaparan. Akhirnya setelah keluar kamar, instingku berkata untuk ke dapur dan bikin ind*mie #sendor #sensor xD. Okelah, aku bikin ind*mie kuah rasa kaldu ayam. Setelah ngerebus mie, airnya buat ngerebus mie aku buang. Terus aku ngambil air panas dari dispenser dan ditaruh digelas. Setelah itu, air panas yang udah aku ambil dari dispenser aku masukin ke mangkok mienya. Pas mau, nuang bumbu ind*mienya, ngga sengaja mangkok mienya aku geser, trus airnya setengah tumpah di kaki aku. Astaga, feel so very COLD, *oops* i mean HOT. SANGAT AMAT PANAS >o<. Langsung aja aku lari ke kamar mandi, trus aku alirin pake air shower. Dingin~. Terus, aku mikir, kenapa ya, bisa kayak gitu? Akhirnya, aku sadar.. Ternyata selama aku bikin mie, aku masih sakit hati. Masih keingetan sama kejadian di sekolah. JENGKEL BANGET rasanya kalo nginget-nginget kejadian di sekolah tadi. Mau tau ceritanya?

# f l a s h b a ck

*disekolah*

Masih inget kan, postingan aku yang terakhir? Aku lagi di kantin berduaan sama Maharani, dan ditemenin sama laptopku. Setelah selesai ngepost, aku buka AQW. Belum sempet ke Mogloween, ada 2 anak manggil aku.
"Sya. Kamu jangan disini, ayo ikut ngedata anak-anak.."
"Lho? Aku masih pertandingan ketiga nanti kok?" << aku

"Yaudah, ikut aja sekarang.."
"Hmm, yaudah deh" << aku

Akhirnya, aku segera matikan laptop dan langsung ke depan ruang osis. Di sana ada beberapa anak osis yang lagi makan, sama ada beberapa anak soundsystem yang lagi ngeliatin anak-anak SD tanding bola. Tiba-tiba Maharani bisikkin gini ke aku, "Sya, ayo ke lapangan yuk, ke Debby (petugas meja, pertandingan pertama). Kita liatin caranya Debby ngedata, jadi nanti kita ngga kebingungan", usul Maharani dengan senyum yang bikin hati tenang. Aku jawab "Okelah, ayoo!". Udah semangat banget nih, mau ke Debby.. Tapi, belum ada 2 detik kita selesai bicara, ada anak yang bilang gini ke aku. Iya, ke aku aja, ke Maharani engga. Dengan tatapannya yang tajam dan nusuk ke hati. Iyaa... nusuk banget, sakit.. Dan dengan nada bicaranya yang sengit (suer, ngga dibuat-buat, nada bicaranya sengit sekali), dia bilang gini "Sya, itu lho. Kamu ke sana'o, ke tempat Debby. Jadi kamu tau cara ngedatanya gimana. Ngga malah jalan-jalan ke mana-mana!". Wow, seketika itu juga aku langsung lemes. Sakit hati, badmood, dendam, langsung ada seketika. Langsung aja aku jawab dengan nada setengah membentak "Iya, kita udah mau kesana!". Maharani yang tau raut mukaku yang berubah, dia segera nge-puk-puk aku, sambil ngebisikkin "Sya, aku tau kamu lagi kesel. Sabar ya.. Udah, kita langsung ke sana aja. Ngga usah peduliin dia, emang anaknya kayak gitu kan?". Senyumnya lagi yang ramah, bikin emosiku perlahan-lahan reda. Untung aja Maharani segera tau kondisiku. Kalo dia ngga ngomong kayak gitu, mungkin aku udah ngeluarin kata-kata "kasar".. Makasih Maharani.
Akhirnya, aku sama Maharani ngeliatin cara Debby ngedata. Kitapun akhirnya ngerti. Ngga lama setelah itu, Maharani dipanggil Agnes untuk ke ruang guru, ngurusin data keplek anak-anak SD yang ikut lomba. Tinggal aku, Debby, sama Chrisat yang ada di lapangan. Setelah, pertandingan pertama selesai, aku segera manggil Maharani di ruang guru, buat pergantian petugas meja. Akhirnya, kita barengan lagi. Pak Agung datang dan bilang, sementara kalo Cia (partner Maharani untuk petugas meja, pertandingan kedua) belum dateng, aku dulu yang ambil alih. Tiba-tiba si anak tadi yang ngomongnya pedes banget ke aku dateng. 'batinku : sabaroo.. sabaroo...' .
"Cia mana?", tanya si anak itu dengan bingung.
"Ngga tau.." << aku
"Eh, boleh ngga kalo Cia dituker sama Tasya? Kata pak Agung, sementara kalo Cia belum dateng, diambil-alih dulu sama Tasya juga ngga apa-apa kok", kata Maharani sambil tersenyum ramah.
"Yaampun, ya ngga boleh lah. Ini data sekolah udah ngga bisa diganti lagi!", kata anak itu dengan nada setengah ngebentak. Sontak aku sama Maharani langsung tatap mata satu sama lain. Kita berdua berusaha bilang "sabar" ke satu sama lain lewat tatapan mata kita. Akhirnya, daripada keadaan makin manas, aku celingukan ke sekelilingku buat nyari Cia. Terus, aku ngelihat Cia di deket aula lagi foto-foto.
"Itu Cia, deket aula", kataku ke Maharani
"Ya sana disusul. Panggil Cia ke sini!", kata anak itu dengan nada sinis
"Engga ah, aku males, capek.. (kenyataan)" << aku
"Yaampun, apa susahnya manggil seh? Tinggal manggil aja kok", kata anak itu dengan nada sinis setengah mati.
'batinku : KAMU  YANG  BUTUH  DATANYA,  KENAPA  AKU  YANG  HARUS  REPOT  SIH?  MBOOK  YAA  KAMU  YANG  KE  SANA.  KAMU  NGAPAIN  SEH DARITADI?  LAK YAA  NGGA  NGAPA-NGAPAIN  TOH?  KAMU  LHO  ENAK, DARITADI  DI  TEMPAT  TEDUH. NAH  AKU?  DI  TENGAH  LAPANGAN SAMPE  KULIT  JADI  GELAP  GINI.  TINGGAL  KAMU  YANG  MANGGIL  AJA  KOK  REPOT?! PAKE  NYURUH-NYURUH  AKU  SEGALA!' ckss << waktu ngebatin ini, aku bener-bener jengkel + kesel! (baca : EMOSI).
Akhirnya, dengan raut muka yang menunjukkan kalo aku sebel, aku langsung mengalah (baca: MENGALAH). Aku langsung ke tempat Cia trus bilang, kalo sekarang waktunya Cia yang jadi petugas. Pas aku kembali, aku langsung duduk di sebelah Maharani. Setelah aku duduk, seketika itu juga, Maharani ngerangkul aku dan bisikkin gini ke aku sambil senyum: "Sabar ya Sya. Jangan emosi.. Ngga usah di anggep anak kayak gitu. Udah, sini sama aku aja..". Aku yang denger itu hampir mbrabak alias hampir nangis.
'batinku : Oh God, masih ada aja orang baik di dunia ini.. Thanks God'
Alhasil, aku nahan air mataku. Tapi, ternyata ngga berhasil. Aku netesin air mataku, dan buru-buru aku lap, pake dasiku. Dan untungnya ngga ada yang ngelihat semua itu.. Pertandinganpun berjalan lancar sampai akhirnya aku menjadi penanggung jawab terakhir di pertandingan ketiga..

# back to awal cerita

Gitu tuh ceritanya.. Beneran, aku masih sangat amat jengkel sama kejadian itu. Kalo inget itu, rasanya pingin ngepunch muka anak itu. Haha, aku kejam sekali (?) Tapi emang bener. Aku memang bener-bener kejam dan jahat (?). Aku emosian -_,- Tapi semua itu bisa reda seketika, kalo ada banyak orang baik kayak Maharani, yang bisa hibur aku :)

Pada intinya, jangan masak ind*mie dengan perasaan jengkel (?) Wkwkwk xDD Masaklah ind*mie dengan penuh perasaan senang, biar hasilnya enak dan ngga ada kejadian apa-apa. Hehe..

Mungkin, kejadian ini, bakal jadi pengalaman yang NGGA AKAN PERNAH TERLUPAKAN. Semoga kamu, iyaaa kamu yang daritadi di sekolah ngebentak aku, SADAR (kalo emang kamu baca post ini, jangan marah. jadiin renungan, karena banyak tingkahmu yang keterlaluan, yang udah bikin BANYAK ORANG SAKIT HATI. intropeksi diri dong).. ;) Aku udah ngga marah sama kamu. Tapi, sekali lagi kamu bikin aku sakit hati, yaudah.. Ngga ada lagi kata "sahabat" diatara kita. Cukup teman aja.. Soalnya kamu selalu ngga ada di saat aku butuhin kamu (;__;) #curcol ._.v
Okelah, sampe sini dulu readers. Aku mau makan lagi. Ind*mie ngga bikin kenyang. Haha. xD Makasih udah baca curahan hatiku yang begitu banyak ._.
Jangan ambil sisi negatif dari post ini (emosi, dendam, dll). Ambil aja sisi positifnya (nyari temen yang baik dan bisa support kamu, jadi orang sabar sabar, dll). ;)
See you at my next post. :)
Keep on fire and God bless you ;)

GANBATTE! (^o^)

Komentar

Entri Populer